Beranda Desain Aliran Seni Post Impresionisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya

Aliran Seni Post Impresionisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya

13 Sedikit Membaca
0
0
188
Aliran Seni Post Impresionisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya

Aliran Seni Post Impresionisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya – Dari zaman dahulu sampai sekarang ini semakin banyak aliran seni di dalam dan diluar negeri, kali ini saya akan membagikan salah satu aliran seni Post Impresionisme yang dapat anda baca dibawah ini.

Aliran Seni Post Impresionisme

Aliran Seni Post Impresionisme merupakan gerakan seni rupa pada tahun 1880-an. Sesuai dengan namanya, gerakan itu merupakan kelanjutan dari Impresionisme. Seniman-seniman Post- Impresionisme pertama-tama mendapat pengaruh dari gerakan Impresionisme, namun kemudian menolaknya, kecuali beberapa unsurnya yang mendasar seperti penggunaan warna yang cermerlang.

Post Impresionisme bukan merupakan gaya tunggal, melainkan meliputi beberapa kecenderungan gaya. Beberapa seniman Post-Impresionis, seperti Cezanne dan Seurat menghidupkan kembali unsur Klasikisme. Seniman yang lain, misalnya Van Gogh dan Gauguin, memasukkan unsur Romantikisme dalam gayanya.

Dalam Post Impresionisme berkembang beberapa gerakan, misalnya Divisionisme, yang disebut juga Neo-Impresionisme atau Pointilisme, dan Simbolisme atau dalam seni lukis disebut Sintetisme. Beberapa seniman Post Impresionisme yang lain mengembangkan gayanya sendiri secara lebih bebas.

Tokoh dan Contoh Karya Aliran Seni Post Impresionisme

Georges Seurat (1859-1891)

Georges Seurat merupakan tokoh gaya seni lukis yang disebut Divisionisme atau Neo-Impresionisme. Divisonisme mendasarkan gayanya pada pencampuran warna secara optik, dengan teknik broken color, yang telah dirintis oleh Constable dan Delacroix. Gaya ini juga menggunakan goresan pendek-pendek seni lukis Impresionisme.

Gaya Divisionisme atau Pointilisme Seurat muncul dari Impresionisme, yang mempertahankan tema yang realistik dan warna yang terang. Namun di sini warna disusun secara teratur dalam skema yang formal. Perbandingan warna-warna ditentukan secara pasti untuk mencapai efek campuran warna tertentu secara optik. Goresan kuas juga diatur sebagai titik-titik warna yang seragam. Komposisi lukisan dipersiapkan dengan sketsa- sketsa awal, sedangkan lukisan final dikerjakan secara teliti di studio.

Karya Seurat A Suday Afternoon at the Grande Yatte (1884-1886) menunjukkan tema dan warna seni lukis Impresionisme. Lukisan ini menggambarkan orang-orang Paris sedang bersenang-senang di sebuah taman di pinggiran kota Paris. Demikian juga, goresan kuas pointilis dan campuran warna secara optis berasal dari unsur Impresionisme. Namun, figur-figur di sini tampak kokoh dan statis, karena komposisi yang bersifat geometrik.

Paul Cezanne (1839-1906)

Lukisan Paul Cezanne (1839-1906) juga mengutamakan struktur komposisi dari pada ekspresi perasaan. Cezanne mengikuti pendekatan Poussin dalam menggambarkan alam dan menjadikan Impresionisme lebih kuat dan monumental. Cezanne tidak tertarik pada teknik pewarnaan Impresionisme yang mengorbankan kekuatan bentuk. Ia tidak setuju dengan konsep cahaya yang mengaburkan dan melarutkan bentuk-bentuk, seperti pada karya Monet. Cezanne menggunakan tema dari kenyataan, tetapi ia mengungkapkannya melalui penyerderhanaan bentuk secara geometrik, yang didasarkan pada bentuk konis, bola, dan silinder.

Cezanne juga menemukan metode baru untuk menentukan ruang yang disebut color modeling. Dalam metode ini, warna digunakan secara terpisah untuk mewujudkan perspektif, sebagai alternatif untuk perspektif garis dari seni rupa Renaisans. Pemikiran dasarnya ialah penggunaan warna panas dan warna dingin, dengan efek timbul- tenggelamnya, untuk menciptakan sistem ruang secara jukstaposisi.

Karya Cezanne misalnya rangkaian lukisan yang berjudul Mount Sainte-Victoire (1906). Melalui lukisan-lukisan ini dapat ditelusuri bagaimana Cezanne mengembangkan gayanya. Namun Cezanne tidak pernah meninggalkan metode open-air dalam melukis pemandangan alam, untuk menghasilkan kesan cahaya dan suasana (atmosfer).

Vincent Van Gogh (1853-1890)

Van Gogh juga mendapat pengaruh metode open-air dan warna terang Impresionisme, tetapi tidak mengikuti Impresionisme yang ortodoks. Kebanyakan lukisannya didasarkan pada objek alam, tetapi dengan menekankan perasaan berdasarkan penglihatan batinnya.

Karya Van Gogh Starry Night (1889) menggambarkan pemandangan sebuah kota di bawah langit malam hari. Goresan kuas tampak meliuk-liuk dan bergulung-gulung dari bagian kanan komposisi, mengisari objek bintang dan bulan sabit. Kesan gerak bergelombang juga tampak pada objek pegunungan. Gerak ritmis pada objek-objek ini yang mendatar ini diimbangi dengan bentuk pohon cemara yang berdiri tegak di bagian kiri dan menara gereja di bagian tengah komposisi. Pemandangan alam di malam hari ini tidak lagi didasarkan pada pandangan objektif Impresionisme, tetapi dengan pandangan mistis.

Paul Gauguin (1848-1903)

Paul Gauguin mulai melukis sebagai hobi, ketika bekerja sebagai pedagang saham di Paris. Ia kemudian meninggalkan dunia bisnis serta keluarganya untuk mengabdikan dirinya dalam dunia seni rupa. Gauguin merupakan tokoh utama gerakan Simbolis dalam seni lukis.

Simbolisme merupakan gerakan dalam bidang sastra dan seni rupa yang berusaha menemukan tanggapan subjektif tentang dunia dan menolak naturalisme atau pun Impresionisme. Istilah lain untuk gerakan ini adalah Sintetisme, yang merupakan sintesis antara pengalaman nyata dengan pandangan batin.

Gauguin berusaha meninggalkan nilai-nilai material dari abad industri dan kembali pada nilai-nilai lebih sederhana, yang didasarkan pada emosi manusia. Ia berpendapat bahwa kompleksitas kehidupan moderen telah menyebabkan orang menolak perasaan, hanya untuk mengejar nilai-nilai material.

Gaya Gauguin masih menggunakan warna terang Impresionisme, tetapi meninggalkan unsur naturalisme. Lukisan Simbolis Gauguin mengandalkan bidang warna datar dan bentuk yang disederhanakan, dengan garis kontur hitam seperti pada kaca patri Abad Pertengahan. Warna-warnanya juga bukan warna alami.

Objek lukisan awal Gauguin adalah petani-petani di Brittany di Perancis barat. Mereka hidup sederhana dan dalam kehidupan sehari-harinya sangat menggantungkan diri pada keyakinan agama. Pada akhir perjalanan hidupnya Gauguin tinggal di laut Pasifik Selatan dan melukis kehidupan sederhana orang Tahiti. Ia pindah ke laut Pasifik Selatan, karena menolak peradaban Eropa.

Karya Gauguin berjudul Vision after the Sermon (1888) menggambarkan wanita- wanita petani di Brittany sedang menyaksikan pemandangan ketika Jakob sedang bergulat dengan malaikat. Warna terang dan sudut pandang yang ditarik ke atas (pengaruh dari seni cetak Jepang) berasal dari seni lukis Impresionisme. Warna merah pada bidang tanah berasal pandangan batinnya. Ciri khas Gaya Gauguin adalah pola garis lengkung dan pewarnaan yang datar dengan sedikit gelap-terang (modeling). Di Tahiti Gauguin tetap menggunakan ciri-ciri tersebut.

Toulouse-Lautrec (1864-1901)

Henri de Toulouse-Lautrec mendapat pengaruh dari lukisan Degas. Ia lahir dalam keluarga bangsawan, tetapi hidupnya terganggu oleh kecelakaan, yang menyebabkan kedua kakinya cacat. Ia menjadi seniman berbakat, tetapi hidup dalam lingkungan yang buruk. Ia sering mengunjungi kelab malam dan rumah pelacuran di Paris dan meninggal karena kecanduan alkohol.

Toulouse-Lautrec memiliki kepekaan dalam menggambarkan orang-orang yang tinggal di lingkungan buruk tersebut. Ia tidak sekedar menyajikan gambaran dunia objektif, melainkan lebih mengungkapan perasaannya yang mendalam, misalnya dalam At the Moulin Rouge (1892). Lukisan ini menggambarkan suasana di suatu kelab malam, yang tidak lain merupakan potret kehidupannya.

Dalam lukisan ini pengaruh Degas tampak pada penggambaran objek secara realistik dan efek cropping yang arbitrer. Garis-garis yang melengkung menunjukkan pengaruh Gauguin, demikian juga warna yang ekspresif, misalnya warna hijau pada wajah wanita di bagian kanan lukisan.

Edvard Munch (1863-1944)

Edvard Munch adalah seniman Norwegia yang datang di Paris pada tahun 1899. Ia mendapat pengaruh dari Van Gogh, Gauguin, dan Toulouse-Lautrec. Munch mensintesiskan pengaruh ketiga seniman tersebut menjadi gaya lukisannya yang sangat personal yang menjadi sumber munculnya Ekspresionisme.

Karya Munch The Sream (1893) mengkomunikasikan suasana kepanikan yang luar biasa, keputusasaan, dan ketakutan. Pola bentuk figur, air, dan langit yang bergelombang menunjukkan pengaruh lukisan Van Gogh Stary Night. Penggunaan warna secara arbitrer merupakan pengaruh Simbolisme Gauguin, sedangkan efek perasaan yang menakutkan menunjukkan pengaruh lukisan Toulouse-Lautrec.

Henri Russeau (1844-1910)

Henri Russeau, pensiunan pegawai pabean, mula-mula menjadi kelektor seni rupa, tetapi kemudian mulai melukis ketika berumur setengah usia. Ia tidak pernah belajar seni rupa secara formal dan bukan merupakan bagian dari masyarakat Paris. Ia merupakan semacam pelukis tradsisional, tetapi kemudian Picasso menemukan bakat seni pada diri Rosseau. Meskipun karya Russeau di luar tradisi Post-Impresionisme, misalnya The Snake Charmer (1907), bentuknya yang datar dan dekoratif memiliki hubungan dengan gerakan tersebut dan nantinya merupakan sumber inspirasi bagi seni rupa abad ke-20.

Artikel UtamaSejarah Desain Modern Serta Aliran Seni Rupa Abad Ke-18 dan Ke-19

Terima kasih telah membaca Aliran Seni Post Impresionisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya.
Semoga bermanfaat.

Muat Artikel Oleh Firnandus
Muat Artikel Mengenai Desain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Periksa Juga

Pengertian Desain Produk, Sejarah dan Asosiasinya Di Indonesia

Pengertian Desain Produk, Sejarah dan Asosiasinya Di Indonesia – Sebenarnya dari awa…