Beranda Desain Aliran Seni Konstruktivisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya

Aliran Seni Konstruktivisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya

9 Sedikit Membaca
0
0
4,868
Aliran Seni Konstruktivisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya

Aliran Seni Konstruktivisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya – Dari zaman dahulu sampai sekarang ini semakin banyak aliran seni di dalam dan diluar negeri, kali ini saya akan membagikan salah satu aliran seni Konstruktivisme yang dapat anda baca dibawah ini.

Aliran Seni Konstruktivisme

Suprematisme Konstruktivisme Di Rusia

Sebelum Perang Dunia I dan selama Revolusi Rusia terjadi perkembangan besar dalam seni rupa moderen di Rusia. Perkembangan seni rupa advant-garde ini berlangsung hingga sekitar tahun 1920. Seniman moderen Rusia menerapkan konsep dasar Kubisme dan Futurisme. Mereka juga mengembangkan lebih lanjut gagasan konstruksi Picasso dalam seni patung dan mencapai keunggulan dalam cabang seni rupa ini.

Kasimir Malevich (1878—1935)

Kasimir Malevich dikenal sebagai salah satu inovator dalam seni rupa avant-garde di Rusia. Ia mengembangkan bentuk seni lukis Kubistik yang disebut Suprematisme. Karya seni lukis dalam gaya ini tersusun dari bidang-bidang warna yang bersifat geometrik sederhana, biasanya dalam susunan diagonal untuk mengungkapkan dinamisme. Karya Malevich mengungkapkan tentang supremasi perasaan tetapi dalam bentuk yang sangat formal.

Mungkin bentuk seni lukis Suprematis yang paling ekstrem adalah serangkaian komposisi karya Malevich yang diberi judul White on White (1918). Karya yang paling sederhana adalah sebuah bujur sangkar yang diletakkan miring dan sedikit bergeser dari pusatnya pada bidang yang juga berwarna putih.

Seni Patung Konstruktivisme

Di Rusia seni patung Konstruktivisme dikembangkan oleh sekelompok seniman yang menerapkan prinsip-prinsip Kubisme dalam bentuk tiga dimensional. Seniman Konstruktivisme menolak pandangan tradisional tentang seni patung sebagai volume yang dibatasi oleh massanya. Sebaliknya, mereka beranggapan bahwa seni patung sebagai susunan ruang positip dan ruang negatif. Para pematung Konstruktivisme tidak menggunkan teknik tradisional (misalnya teknik pahat atau membentuk), tetapi dengan cara merakit berbagai jenis bahan (seperti kayu, logam, plastik, dan tanah liat). Kadang-kadang mereka juga menggunakan cara mengikat atau memasang bahan-bahan tertentu pada suatu tempat dengan teknik-teknik nontraditional. Sering kali karya mereka bersifat kinetik, dengan bagian-bagian yang dapat bergerak untuk menekankan konsep dinamisme.

Vladimir Tatlin (1895—1956)

Vladimir Tatlin adalah tokoh utama dalam perkembangan Konstruktivisme di Rusia. Ia mendapat pengaruh dari eksperimen awal Picasso dalam seni patung Kubisme, tetapi tidak dalam hal tema manusia maupun alam benda. Karya terbesar Tatlin adalah Monument to the Third International (1920), yang dibangun dengan biaya yang sangat besar. Monumen ini memiliki tinggi 1300 kaki yang terbuat dari baja dan kaca yang digunakan sebagai kantor partai Komunis dan ruang pertemuan. Ruang-ruangnya dirancang berdasarkan peredaran dengan tiga kecepatan, dihubungkan dengan konsep “sekali sehari, sekali sebulan, dan sekali setahun.”

Naum Gabo (1890—1977) dan Antoine Pevsner (1886— 1962)

Naum Gabo dan Antoine Pevsner adalah dua bersaudara. Mereka juga mendapat pengaruh dari Kubisme Picasso. Mereka meyakini bahwa seni patung harus sejalan dengan teknik mesin dan teknologi. Mereka mengkombinasikan bahan-bahan nontradisional, misalnya seperti senar yang dirakit dengan kayu dan logam untuk menciptakan susunan bidang yang dinamis dalam ruang.

Mereka memunculkan Manifesto Realist (1920) , yang merangkum gagasan- gagasan mereka tentang Konstruktivisme yang dianggapnya sebagai suatu realitas baru berdasarkan seni rupa itu sendiri dan bukan meniru benda-benda di luar seni rupa atau di alam. Setelah Uni Soviet tidak lagi mendukung seni rupa avant-garde experimental, Gabo and Pevsner meninggalkan tanah airnya dan memberikan pengaruh yang kuat di dunia Barat.

De Stijl

De Stijl merupakan gerakan seni rupa yang berasal dari Belanda selama Perang Dunia I. Gerakan yang idealistik ini mencari pemecahan baru dalam seni lukis, seni patung, dan arsitektur melalui falsafah Kubisme. Para pengikut De Stijl mengembangkan gaya yang murni nonobjektif atau nonrepresentasional, berdasarkan bentuk-bentuk geometri siku-siku.

Piet Mondrian (1872—1944)

Piet Mondrian adalah tokoh pelukis gerakan De Stijl. Ia memberi nama Neo- Plastikisme pada seni lukisnya yang nonobjektif, yang terbatas dalam penggunaan warna primer (merah, biru, dan kuning) dengan warna netral hitam, putih, dan kadang-kadang abu-abu. Ia secara konsisten menyusun komposisinya dalam bentuk horisontal dan vertikal, menghindari bentuk diagonal. Tokoh De Stijl lainnya adalah Theo van Doesburg (1883— 1931). Ia menambahkan garis-garis diagonal pada lukisannya yang sangat geometrik, misalnya pada Successive Abstraction of A Naturalistic Subject: The Cow (1916).

Mondrian sering memberi judul karyanya misalnya Composition in Red, Yellow and Blue (1930). Jika ia menggunakan lebih sedikit warna, judul itu menyesuaikan. Warna- warna datar di sini disusun dalam susunan geometrik berupa kisi-kisi hitam, dengan kontur hitam yang membatasi bidang-bidang berwarna primer dan putih. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari kesan timbul-tenggelam warna karena interaksinya satu dengan yang lain. Sebaliknya, warna-warna yang terisolasi akan tetap terikat pada permukaan bidang lukisan. Komposisi Mondrian merupakan studi tentang proporsi and keseimbangan asimetrik.

Dalam karya Mondrian yang berjudul Broadway Boogie-Woogie(1942-1943), garis kisi-kisi yang berwarna hitam digantikan dengan segi empat kecil-kecil berwarna yang membetuk kisi-kisi itu sendiri. Karena segi empat kecil-kecil ini berdekatan secara langsung, terjadi irama timbul-tenggelam warna. Karya ini tampak lebih hidup dibandingkan dengan karya-karyanya sebelumnya. Karena dikerjakan setelah tinggal di New York, lukisan ini tampak mencerminkan irama kehidupan kota itu dan juga pengaruh musik Amerika (terutama jazz).

Gerrit Rietveldt (1888-1964)

Gerrit Rietveldt adalah arsitek Belanda yang tergabung dalam gerakan De Stijl. Desain arsitekturnya menerapkan prinsip-prinsip lukisan Mondrian, dengan menerjemahkannya dalam bentuk tiga dimensional. Ia juga mendapat pengaruh dari aspek Kubistik arsitektur Frank Lloyd Wright.

Karya Rietveldt Schroeder House (1924) di Utrecht merupakan salah satu prestasi arsitektur gerakan De Stijl. Rancangan bangunan itu mencakup panil-panil segi empat dengan aksen tiang-tiang vertikal yang berwarna hitam, kuning, dan merah serta unsur- unsur horisontal yang tipis. Rancangan yang bersifat geometrik ini mendekati lukisan Mondrian. Balok-balok yang menonjol di sepanjang garis atap menunjukkan pengaruh Wright.

Artikel UtamaSejarah Desain Modern Serta Aliran Seni Rupa Abad Ke-18 dan Ke-19

Terima kasih telah membaca Aliran Seni Konstruktivisme, Tokoh-Tokoh dan Contoh Karyanya.
Semoga bermanfaat.

Muat Artikel Oleh Firnandus
Muat Artikel Mengenai Desain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Periksa Juga

Pengertian Desain Produk, Sejarah dan Asosiasinya Di Indonesia

Pengertian Desain Produk, Sejarah dan Asosiasinya Di Indonesia – Sebenarnya dari awa…